Friday, February 24, 2017

Hukuman di mata dunia


Jika di Teheran, Iran ada polis bahagian pencegahan kemungkaran. Difahamkan salah satu aktanya mengharamkan penjualan patung Barbie. Mereka mempunyai alasan mengapa ianya diharamkan. Bagi anak-anak di Malaysia Barbie merupakan salah satu patung permainan yang sangat menggembirakan. Bahkan ada yang mengumpul sehingga memenuhi ruang katil. Tidak ketinggalan ada anak-anak yang mandi, makan dan tidur pun berbual dengan barbienya. Anak aku sendiri membeli lampu tidur barbie pink untuk dipadankan dengan biliknya yang serba-serbinya pink.

Melihat di Acheh pula ada polis yang bertanggungjawab memantau hal-hal syariah Islam. Mereka juga diberikan kuasa untuk menangkap umat Islam yang melanggar hukum-hakam Islam. Contohnya andai didapati ada pasangan berkhalwat akan dihukum secara hudud. Wanita Islam dimestikan menutup aurat. Jika mahu berseluar panjang, pakaian mestilah labuh menutup hingga ke bawah punggung. Itu akta mereka biarpun masih ada yang melanggar susila ini. Tidak kuang sudah ada yang dihukum mengikut akta perundangan Islam tempat mereka.

Manakala di negara kita pula Jabatan Agama Islam berhak melakukan penangkapan tetapi tidak boleh bertindak sebaliknya pesalah akan dihantar ke balai polis untuk tindakan selanjutnya. Boleh membuat laporan tetapi tidak boleh bertindak. Boleh membuat aduan tetapi tidak boleh menangkap. Boleh menangkap tetapi tidak boleh menghukum. Boleh menghukum tapi bergantung pada kepetahan peguam. 

لَا يَغُرَّنَّكَ تَقَلُّبُ الَّذِينَ كَفَرُوا فِي الْبِلَادِ * مَتَاعٌ قَلِيلٌ ثُمَّ مَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ ۚ وَبِئْسَ الْمِهَادُ
Janganlah sekali-kali kamu terperdaya oleh kebebasan orang-orang kafir bergerak di dalam negeri. Itu hanyalah kesenangan sementara, kemudian tempat tinggal mereka ialah Jahannam; dan itu adalah tempat yang seburuk-buruknya.” (Ali-Imran: 196-197).

~~ Begitulah di dunia mungkin kita boleh terlepas pandang namun yang nyata di akhirat kelak walau sebesar zarah segalanya akan ditimbang untuk diberi balasan atau ganjaran setimpal.~~

Thursday, February 23, 2017

Ada airmata dalam kelegaan kami

Sewaktu bapak sihat lagi beliau meletakkan nama aku dan Mak Zah sebagai penama/waris untuk wang simpanannya di Tabung Haji. Hubby juga merupakan satu-satunya anak (walaupun anak menantu) sebagai wakil untuk memasukkan duit setiap bulan yang diperolehi olehnya. Bila kami balik kampung kami tunjukkan jumlah yang sudah dimasukkan. Begitulah sehingga akhirnya dia sakit dan tidak lagi tinggal di rumah kami sebab aku dan hubby bekerja. Mak Zah tentu saja tidak kuat untuk menguruskan bapak sendirian. Jalan terbaik balik rumah kampung dengan Abah Din membantu. Sesekali datang ke rumah aku dan Mama Leha. Inilah rumah anak-anak yang ada di negeri Johor.

Apabila aku menjadi sebagai penama kepada wang simpanan allahyarham bapak sudah tentu ada sedikit kebimbangan terjadi dalam diri sendiri. Apa yang membimbangkan aku kerenah birokrasi yang minta itu-ini sehingga isu berpanjangan. Aku tahu kami adik-beradik tidak ada sekelumit rasa bimbang. Tetapi alhamdulillah semuanya berjalan lancar. Pihak Tabung Haji pun memberikan kerjasama yang sangat baik. 

Buku simpanan - Lapan buku bermakna lapan adik-beradik kami. Aku sebagai penama menjadi penerima semua wang simpanan almarhum bapak. Pada 09-02-2017 aku mendapat panggilan dari pihak Tabung Haji memaklumkan semua simpanan bapak sudah dipindahkan ke dalam akaun aku. Hubby mengambil borang keluar 7 set untuk aku siap-sedia isi sebagai pengagihan kepada 7 siblings yang lain.
Tandatangan - Semua menghantar dengan whatsapp kepadaku sebagai contoh tandatangan. Aku latih jari aku membuat tandatangn di atas kertas A4 sebelum ditandatangan di atas borang. Susah jiddan! berkali-kali baru menjadi. Buat Abah Din dan Mak Zah mudah dia terus datang ke rumah aku.
Biarpun ada gelak-ketawa melalui whatsapp kerana gelihati melihat contoh tandatangan yang aku cuba meniru tandatangan adik-beradik yang jauh tapi ada airmata gugur juga buat kami semua. Sedih sebab bapak sudah tidak ada, tetapi masih ada imbuhan ditinggalkan buat kami semua. Kami tahu banyak duit itu juga duit dari kami semua. Tapi ada juga duit dari hasil kebunnya sebab biasa keperluan rumah bapak anak-anak yang membeli termasuk bil api-air. Sebab itulah duit simpanan bapak banyak berbanding kita yang bekerja.

Semoga apa yang kami adik-beradik perolehi ini menjadi jariah bapak. Akan kami gunakan ke jalan kebaikan dari sumber yang diperolehi. Sabtu minggu ini kami akan berkumpul di rumah Kak Long/Mummy Zai, jadi akan aku pulangkan semula semua buku simpanan yang ada di tangan aku kini.


~~ Khususon ila ruhi al-marhum Hj Purvit bin Hj Ikhsan. Wa-khususon ila ruhi al-marhumah Hjh Neema Bt Hj Latif Al-Fatihah.~~